Si Kecil Benci Makan Sayur? Coba Cara Jitu Ini Yuk Bunda!

Wilda Fajriah, Jurnalis · Jum'at 07 Mei 2021 19:29 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 07 481 2407331 si-kecil-benci-makan-sayur-coba-cara-jitu-ini-yuk-bunda-dZiT0Qd9uK.jpg Ilustrasi (Foto : Timesofindia)

Sayur mayur dan buah-buahan merupakan makanan yang memiliki banyak manfaat bagi tubuh. Jenis makanan ini mengandung vitamin dan mineral yang dapat berfungsi menjaga kesehatan tubuh.

Karenanya, banyak orang yang berbondong-bondong membeli sayur dan buah untuk dikonsumsinya sehari-hari. Terlebih setelah healthy lifestyle ramai di media sosial, jadi banyak banget deh yang mengincar jenis makanan tersebut.

Tapi tahukah Anda bahwa di balik orang-orang dewasa yang menggemari buah dan sayur, anak-anak justru 'membencinya. Ya, sayur dan buah-buahan merupakan makanan yang tidak disukai anak-anak.

Anak Sayur

Menurut riset Pusat Penelitian dan Pengembangan Upaya Kesehatan Masyarakat tahun 2014, sebanyak 97,7 persen untuk anak Indonesia yang berusia di bawah lima tahun yang kurang mengonsumsi sayur dan buah. Sedangkan kelompok anak usia balita (0-59 bulan) memang menjadi proporsi penduduk yang paling sedikit mengonsumsi sayur (86,2 persen).

Anak-anak yang tidak menyukai sayur dan buah merupakan masalah umum yang dialami kebanyakan orangtua. Karenanya, banyak orangtua yang merasa kesulitan untuk membujuk anak-anaknya agar menyukai sayur dan buah-buahan.

Sayur

Karena di satu sisi, orangtua tentunya ingin kebutuhan nutrisi si kecil terpenuhi. Akan tetapi, si kecil tetap enggan mengonsumsi sayur dan buah-buahan.

Baca Juga : Anak Enggak Suka Makan Sayur? Raisa Punya Trik Ampuhnya Nih

Menanggapi hal tersebut, Dokter Gizi Medik & Asian Medical Students’ Association Indonesia (AMSA-Indonesia) dr. Sylvia Irawati, M. mengatakan, konsep makanan sudah diterima oleh anak sejak sebelum dia makan.

"Bayi merupakan pengamat ulung. Jadi hati-hati kalau orangtua punya bayi, tingkah laku orangtuanya akan diamati. Begitu pula dengan konsep makanan yang sudah ia terima sejak dia belum bisa makan," kata Dr. Sylvia melalui live Instagram dengan Ketua MNC Peduli Jessica Tanoesoedibjo, Child Nutrition - Eat Right, Better Appetite pada Jumat (7/5/2021).

Jika menemukan anak yang tidak menyukai buah dan sayur, Dokter Sylvia menyarankan agar orangtua mencari tahu penyebabnya. Karena segala sesuatu yang terjadi tentu ada penyebabnya.

"Misalnya anak benci sayuran karena trauma pernah tersedak, atau orangtuanya yang memaksa anak makan sayur, atau bahkan si kecil punya sensasi hypertaste sehingga rasa getir dari sayur dapat dirasakan si anak," tuturnya.

Karenanya, Dokter Sylvia pun memberikan tips untuk orangtua yang anaknya tidak menyukai sayuran maupun buah-buahan. Jika anak mengalami hypertaste, mungkin orangtua bisa menyajikan buah dan sayur dengan cara di jus.

Jika anak memiliki trauma, orangtua pun harus bisa membujuk anaknya dan menciptakan suasana makan yang lebih menyenangkan. Dengan demikian, sang anak tidak akan merasa takut lagi. Jangan meminta anak untuk makan sayur dengan cara memaksanya.

"Selain itu, sayur dan buah bisa dijadikan salad, atau dimasak sedemikian rupa. Disinilah kreativitas orangtua juga dibutuhkan," tukasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini