Jangan Anggap Sepele, Ini Dampak Anak Kekurangan Asupan Gizi Seimbang

Wilda Fajriah, Jurnalis · Sabtu 08 Mei 2021 01:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 07 481 2407367 jangan-anggap-sepele-ini-dampak-anak-kekurangan-asupan-gizi-seimbang-6KgedkMHxQ.jpg Ilustrasi (Foto : Timesofindia)

Nutrisi seimbang adalah kunci untuk mengoptimalkan tumbuh kembang anak. Memberikan dan menyediakan makanan dengan gizi seimbang adalah hal yang wajib dilakukan para orangtua.

Karena dengan nutrisi seimbang, si kecil bisa tumbuh dan berkembang dengan optimal. Namun, akibat pola hidup yang kurang baik, makanan yang bergizi seringkali terabaikan.

Entah itu karena orangtua yang tidak sempat menyiapkan makanan sehat untuk sarapan si kecil, atau ada faktor lain yang akhirnya membuat anak menjadi terbiasa untuk mengonsumsi makanan yang itu-itu saja dan tidak mengandung ragam nutrisi yang dibutuhkannya.

Menanggapi hal tersebut, Dokter Gizi Medik & Asian Medical Students’ Association Indonesia (AMSA-Indonesia) dr. Sylvia Irawati, M. pada momen live Instagram dengan Ketua MNC Peduli Jessica Tanoesoedibjo, dalam acara Child Nutrition - Eat Right, Better Appetite, Jumat (7/5/2021) mengatakan, ada dua dampak yang akan dialami oleh anak yang kekurangan nutrisi, yakni jangka pendek dan jangka panjang.

Berat badan tetap atau turun

Anak

Dampak jangka pendek yang akan terlihat dari si kecil ketika ia kekurangan asupan nutrisi seimbang adalah berat badannya yang stabil, atau turun.

"Dampak jangka pendek adalah berat badan flat atau turun. Setelah itu terjadi, baru kita mengenal yang namanya stunting," ujarnya.

Baca Juga : 6 Cara Efektif Penuhi Kebutuhan Gizi Anak Usia 2-5 Tahun

Stunting

Stunting adalah istilah bagi anak yang pertumbuhannya di bawah rata-rata. Ciri-ciri anak stunting adalah mereka yang pendek dibandingkan dibandingkan dari teman seusianya, serta genetik orangtuanya.

"Tinggi badannya lebih kecil daripada anak seusianya. Jadi kalau ada anak pendek, kita bandingin dulu dengan tinggi orangtuanya, apakah sesuai dengan potensi genetiknya atau tidak," jelasnya.

Pertumbuhan otak terhambat

Anak

Untuk berkembang, otak membutuhkan nutrisi penting seperti asam lemak Omega-3 dan Omega-6, yodium, juga zat besi. Apabila anak mengalami kurang gizi, berarti ia tidak mendapatkan mineral yang dibutuhkannya tersebut. Ini akan memengaruhi perkembangan fungsi otaknya.

"Dampak stunting itu juga bisa mempengaruhi gangguan berpikir," tuturnya.

Anak yang mengalami kurang gizi berarti tidak mendapatkan asupan makanan yang cukup sebagai sumber energi. Ini artinya ia berisiko mengalami keterlambatan perkembangan kemampuan motorik.

Berisiko terkena penyakit

Dampak jangka panjang yang akan dialami oleh anak yang kekurangan nutrisi adalah mudah terkena penyakit degeneratif. Ini adalah kondisi kesehatan saat tubuh penderitanya mengalami penurunan fungsi jaringan dan organ.

"Ketika dewasa, mereka lebih rentan terkena penyakit degeneratif seperti diabetes, osteoporosis, kardiovaskular, dan lain sebagainya," tukasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini