4 Efek Samping kala Lakukan Interniten Fasting, Normal Kok

Sellva Brilliancy Fernando, Jurnalis · Selasa 18 Mei 2021 20:11 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 18 612 2411954 4-efek-samping-kala-lakukan-interniten-fasting-normal-kok-P9YZvWfbXt.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

INTERTMITEN fasting atau puasa intermiten merupakan salah satu cara untuk mengatur pola makan dengan cara membatasi jumlah kalori yang masuk ke tubuh. Intermiten fasting pun memliki sejumlah manfaat kesehatan, termasuk penurunan berat badan.

Selain itu, puasa intermiten aman bagi kebanyakan orang. Tapi, bukan berarti 100 persen tidak memiliki masalaj. Penelitian menunjukkan bahwa puasa intermiten memang memiliki beberapa efek samping kecil.

Dilansir dari laman Boldsky, ini potensi efek samping terkait puasa intermiten.

Lapar dan ngidam

Mungkin tidak mengherankan bahwa kelaparan adalah salah satu efek samping paling umum yang terkait dengan puasa intermiten. Saat Anda mengurangi asupan kalori atau menjalani waktu lama tanpa mengonsumsi kalori, Anda mungkin mengalami peningkatan rasa lapar.

Sebuah penelitian yang melibatkan 112 orang menugaskan beberapa peserta ke kelompok pembatasan energi berselang. Mereka mengonsumsi 400 atau 600 kalori dalam 2 hari berturut-turut setiap minggu selama 1 tahun.

Sakit kepala dan pusing

Sakit kepala adalah efek samping yang umum dari puasa intermiten. Mereka biasanya terjadi selama beberapa hari pertama dari protokol puasa. Tinjauan tahun 2020 mengamati 18 studi tentang orang yang menjalani rejimen puasa intermiten.

Dalam empat studi yang melaporkan efek samping, beberaIntermitenpa peserta mengatakan mereka mengalami sakit kepala ringan. Menariknya, para peneliti telah menemukan bahwa "sakit kepala saat puasa" biasanya terletak di bagian depan otak dan rasa sakit itu biasanya ringan atau sedang dalam intensitas.

Masalah pencernaan

Masalah pencernaan, termasuk sembelit, diare, mual, dan kembung - adalah gejala yang mungkin Anda alami jika melakukan puasa intermiten. Pengurangan asupan makanan yang menyertai beberapa rejimen puasa intermiten dapat berdampak negatif pada pencernaan Anda, menyebabkan sembelit dan efek samping lainnya.

Plus, perubahan pola makan yang terkait dengan program puasa intermiten dapat menyebabkan kembung dan diare.

Lekas marah dan perubahan suasana hati lainnya

Beberapa orang mungkin mengalami iritabilitas dan gangguan suasana hati lainnya saat mereka melakukan puasa intermiten. Ketika gula darah Anda rendah, itu dapat menyebabkan Anda merasa jengkel.

Gula darah rendah, atau hipoglikemia, dapat terjadi selama periode pembatasan kalori atau selama periode puasa. Hal ini dapat menyebabkan iritabilitas, kecemasan, dan konsentrasi yang buruk.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini