Terbukti Turunkan Kasus Harian Covid-19, Vaksinasi Masih Diragukan Halau Varian Baru Corona

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Senin 14 Juni 2021 09:31 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 14 481 2424680 terbukti-turunkan-kasus-harian-covid-19-vaksinasi-masih-diragukan-halau-varian-baru-corona-wVZ4HKrELw.jpg Ilustrasi (Foto : Freepik)

DATA menunjukkan bahwa tingkat infeksi Covid-19 terus turun di negara-negara yang menggunakan vaksin Moderna, Pfizer-BioNTech atau AstraZeneca, tetapi kemanjuran vaksin ini menyusut secara substansial pada upaya pencegahan varian Beta.

Sebuah laporan yang dilakukan oleh JP Morgan, terakhir diperbarui pada hari Jumat (11/6/2021), dikutip Menteri Kesehatan Ong Ye Kung dalam sebuah unggahan Facebook pada Sabtu. Dia menulis bahwa sangat menggembirakan bahwa semakin tinggi tingkat vaksinasi Covid-19, semakin rendah tingkat infeksi.

Virus Corona

Laporan tersebut menerbitkan grafik yang menunjukkan penurunan infeksi harian baru karena lebih banyak orang divaksinasi di beberapa negara, termasuk Inggris, Amerika Serikat, dan Jerman.

"Ini menunjukkan gambaran yang menggembirakan ... Tentu saja, tindakan non-medis seperti jarak sosial dan pemakaian masker masih harus dilakukan hingga sekarang," kata Ong, dikutip dari The Straits Times, Senin (14/6/2021).

Baca Juga : Covid-19 Makin Mengganas, Masyarakat India Berdoa ke Dewi Corona

Vaksin Pfizer, Moderna, dan AstraZeneca semuanya menunjukkan penurunan efektivitas terhadap varian Beta - pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan - dalam penelitian laboratorium. Berapa banyak dari ini diterjemahkan menjadi pengurangan efektivitas dunia nyata yang tidak jelas.

Perusahaan-perusahaan ini dilaporkan mengonfigurasi ulang vaksin mereka untuk melihat apakah mereka dapat meningkatkan hasil, tambah laporan itu. Sementara varian Beta memiliki penyebaran minimal sejauh ini di AS, itu telah mulai menyebar lebih luas di Prancis dan Jepang.

Baca Juga : Hong Kong Akan Mulai Vaksinasi Covid-19 untuk Anak di Atas Usia 12 Tahun

Di sisi lain, vaksin Pfizer dan AstraZeneca diketahui cukup ampuh menghambat penyebaran varian Delta. Ya, laporan BBC menjelaskan bahwa dua dosis vaksin memberikan tingkat perlindungan yang sama terhadap penyakit simtomatik dari varian Delta.

Didapati fakta bahwa vaksin AstraZeneca memiliki efektivitas 60 persen terhadap varian Delta. Sedangkan Pfizer 88 persen.

"Namun, kedua vaksin ini hanya 33% efektif melawan varian Delta pada tiga minggu usai vaksinasi dosis pertama, beda dengan pencegahan varian Alpha yang efektivitasnya adalah 50%," terang laporan BBC.

Public Health England (PHE) yang menjalankan penelitian ini mengatakan bahwa vaksin tersebut kemungkinan akan lebih efektif dalam mencegah pasien masuk rumah sakit dan kematian. Meski, menurut penelitian terbaru mengatakan bahwa vaksin AstraZeneca dan Pfizer juga dipercaya mampu mencegah penularan Covid-19.

(hel)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini