Mencegah Alergi pada Anak Sejak dalam Kandungan

Antara, Jurnalis · Minggu 27 Juni 2021 18:40 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 27 612 2431647 mencegah-alergi-pada-anak-sejak-dalam-kandungan-FpOAS6r0Go.jpeg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

ALERGI bisa terjadi karena sensitivitas terhadap zat tertentu, misalnya makanan, debu, udara, atau perubahan cuaca. Di beberapa kasus, alergi disebabkan oleh beberapa faktor, salah satunya adalah keturunan. 

Jika salah satu anggota keluarga seperti ayah, ibu atau saudara kandung memiliki riwayat alergi maka anak tersebut akan berisiko mengalami alergi meski belum tentu sama jenisnya. Lantas, bisakah alergi dicegah?

Prof. Dr. Budi Setiabudiawan, dr., Sp.A(K), M.Kes. dokter anak konsultan alergi imunologi sekaligus Guru Besar Universitas Padjadjaran (Unpad) mengatakan, alergi pada anak bisa dicegah sejak anak masih berada di dalam kandungan.

Alergi pada anak

Prof. Budi menjelaskan untuk menghindari alergi muncul di kemudian hari pada anak, maka perlu dilakukan upaya pencegahan sedini mungkin, terutama pada masa kehamilan hingga setelah lahir.

"Kalau seorang ibu hamil mengandung anak yang punya bakat alergi karena ibunya punya riwayat alergi atau ayahnya ada alergi, kita harus mencegah sejak masa kehamilan," ujar Prof. Budi.

"Rekomendasi terbaru, selama hamil ibu boleh makan apa saja selama ibunya tidak alergi terhadap makanan apapun. Kalau sudah lahir, sebaiknya ASI eksklusif, selama menyusui ibunya pun boleh makan apa saja tanpa pantangan," lanjut Prof. Budi.

Saat memasuki usia 6 bulan dan mulai MPASI, bayi juga harus dikenalkan pada berbagai jenis makanan termasuk udang. Udang tersebut dapat diolah menjadi berbentuk cair dan konsistensinya disesuaikan dengan pertambahan usia.

"Dulu kan dibilang anak baru boleh dikasih seafood kalau sudah di atas 2 tahun, sekarang rekomendasinya sudah enggak begitu tapi bukan berarti anak umur 6 bulan dikasih udang goreng, ya harus disesuaikan," kata Prof. Budi.

Prof. Budi juga mengatakan saat anak sudah didiagnosa mengalami alergi terhadap protein sapi, sebaiknya dihindarkan dari produk-produk susu sapi baik turunannya atau olahannya.

"Jadi enggak ada istilah tuh sedikit demi sedikit diberikan, jadi harus hindari sama sakali," ujar Prof. Budi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini