Kementerian PPPA: Keluarga Garda Terdepan Cegah Paham Radikalisme

Novie Fauziah, Jurnalis · Selasa 13 Juli 2021 22:02 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 13 612 2440202 kementerian-pppa-keluarga-garda-terdepan-cegah-paham-radikalisme-2a5zFX8JmI.jpg Ilustrasi keluarga harmonis. (Foto: Senivpetro/Freepik)

DALAM upaya pencegahan munculnya paham radikalisme dan tindakan terorisme, dibutuhkan sinergi dan komitmen pemerintah serta masyarakat untuk bergerak mencegah massif. Kemudian keluarga juga berperan penting sebagai unit terkecil masyarakat dan garda terdepan dalam menghadang radikalisasi serta terorisme internal.

"Negara pun ikut hadir dalam upaya meningkatkan kapasitas keluarga melalui layanan Pusat Pembelajaran Keluarga (PUSPAGA)," ungkap Asisten Deputi Pemenuhan Hak Anak atas Pengasuhan dan Lingkungan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Rohika Kurniadi Sari dalam keterangannya, Selasa (13/7/2021).

Baca juga: PPKM Darurat, Menteri PPPA Ajak Seluruh Keluarga Beraktivitas di Rumah Saja 

Ia melanjutkan, saat ini jumlah yang bergabung dengan PUSPAGA ada 189 dengan psikolog yang tersebar di seluruh Indonesia. PUSPAGA memiliki fungsi layanan informasi maupun bimbingan kepada keluarga, serta dapat membantu mengoptimalisasikan peran keluarga dalam mencegah tindakan radikalisme dan terorisme terhadap anak dan keluarga.

Ilustrasi cegah radikalisme dan terorisme. (Foto: Shutterstock)

Rohika menambahkan bahwa untuk menjawab tantangan terkait isu radikalisasi dan terorisme dalam keluarga, Kementerian PPPA bersama Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menyelenggarakan Sosialisasi Pencegahan Anak dan Keluarga dari Paham Radikalisme dan Terorisme melalui Pusat Pembelajaran Keluarga.

Baca juga: Beri Pelatihan Khusus, Kementerian PPPA Berdayakan Perempuan 

Kegiatan ini, jelas dia, sebagai penguatan bagi psikolog/konselor serta Dinas PPPA pengampu PUSPAGA yang memiliki fungsi layanan dan bimbingan. Hal tersebut nantinya mampu memahami akan pentingnya pencegahan paham radikalisme dan tindakan terorisme pada anak serta keluarga.

"Kita sangat berharap keluarga-keluarga di seluruh Indonesia akan menjadi lebih kuat dan tangguh dalam menghadapi tantangan radikalisasi dan terorisme yang diawali dari mitigasi dalam pengasuhan anak berbasis hak anak," pungkasnya.

(han)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini