Begini Cara Terapi Uap Air Pasien Covid-18 yang Benar

Leonardus Selwyn Kangsaputra, Jurnalis · Jum'at 30 Juli 2021 20:52 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 30 612 2448679 begini-cara-terapi-uap-air-pasien-covid-18-yang-benar-E1SFDmhz8Z.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

TERAPI menghirup uap air panas disebut mampu menyembuhkan Anosmia pada penderita Covid-19. Uap air panas tersebut bisa langsung dihirup dan diklaim mampu membunuh bakteri yang ada di dalam saluran pernapasan.

Sebagaimana diketahui, Anosmia adalah suatu kondisi di mana seseorang kehilangan indra penciumannya. Alhasil mereka tidak bisa mencium dan merasakan aroma dari setiap benda yang ada di sekelilingnya.

Dokter THT, Bedah Kepala, dan Leher, dr. Hemastia Manuhara, menjelaskan bahwa terapi menggunakan uap air boleh saja dilakukan dalam upaya menyembuhkan Anosmia. Sebab menghirup uap air adalah salah satu cara tradisional yang sering digunakan sejak zaman dahulu.

"Terapi uap air boleh, sebab ini adalah pengobatan tradisional. Biasanya airnya dicampur kayu putih sehingga memberikan aroma. Tapi saat ini terdapat water diffuser, jadi yang membedakan hanya zamannya saja," ujar dr. Hemastia, dalam Instagram Series Okezone dan Sindonews, Jumat (30/07/2021).

Meski demikian dr. Hemastia juga menjelaskan bahwa terapi uap air harus dilakukan dengan hati-hati agar tidak menimbulkan bahaya. Sebab jika dilakukan dengan cara yang salah, justru bisa menyebabkan masalah.

"Kalau bisa uapnya jangan terlalu panas dan dihirup langsung. Karena kalau uapnya dihirup langsung bisa menyebabkan perih pada wajah. Selain itu kalau suhunya terlalu panas juga bisa menyebabkan bulu hidung terlepas. Jangan sering-juga melakukan hal ini, paling banyak 3 kali sehari," tuntasnya.

(mrt)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini