Tips Perawatan Kulit Dokter Tompi: Jangan Terbuai Iming-Iming Skincare Terapi

Tim Okezone, Jurnalis · Senin 30 Agustus 2021 07:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 29 611 2462951 tips-perawatan-kulit-dokter-tompi-jangan-terbuai-iming-iming-skincare-terapi-QVOWawQwfU.jpeg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

SALAH satu kesalahan perawatan wajah yang sering terjadi adalah memilih jenis skincare. Ketika salah memilih skincare, malah akan menyebabkan kulit menjadi tidak sehat dan akhirnya menimbulkan kerusakan.

Dokter bedah plastik Teuku Adifitrian Sp.BR-RE atau yang lebih dikenal dengan nama dokter Tompi, menjelaskan ada dua jenis produk perawatan kulit yakni skincare untuk terapi atau pengobatan dan yang kedua adalah skin care untuk maintenance atau perawatan.

"Jadi skincare itu ada dua jenis kelompok ya, kelompok pertama itu jenis maintenance yang bisa dijual bebas. Sementara yang kedua ini skincare untuk terapi," kata Tompi seperti dilansir dari Antara.

Tompi

Karenanya, untuk skincare terapi maka harus disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan seorang pasien. "Misalnya untuk yang racikan itu ada yang kadar retinolnya ditinggiin, pokoknya yang disesuaikan zat aktifnya sehingga butuh pengawasan dokter dan tidak bisa dijual bebas," jelas dia.

"Nah sering kali orang-orang itu teriming-imingi, melihat temannya kulitnya cantik akhirnya nyontek resepnya, ini yang seringkali bikin kulit jadi gak sehat,” tambahnya.

Lebih lanjut ia mengatakan, selama ini yang menjadi kesalahan lainnya adalah pengguna perawatan wajah racikan tidak kembali memeriksakan kondisi kulitnya setelah terapi namun terus mengulangi resep racikan yang sama dalam jangka waktu yang panjang.

Meski pada awalnya racikan perawatan wajah digunakan untuk kulitnya, namun jika tanpa pengawasan dari ahli kulit maka penggunaannya menjadi berbahaya karena kondisi kulit bisa berubah setelah menggunakan skincare terapi. 

Selain itu, tindakan-tindakan lainnya seperti eksfoliasi atau peeling kulit juga menambah kefatalan dari penggunaan skin care terapi yang tidak berada di bawah pengawasan dokter.

"Awalnya kulitnya bagus tapi karena penggunaan yang berlebihan lama- lama kulitnya menipis karena terus dikikis itu kan. Akhirnya fungsi skin barrier buruk, lalu proteksinya tidak maksimal," jelasnya.

"Pada saat kena matahari jadinya malah kena flek dan melasma. Itu akibatnya mistreatment dan overtreatment,” kata dokter yang juga berprofesi sebagai musisi itu.

Maka dari itu, Tompi mengimbau agar pengguna perawatan wajah tidak asal sembarang menggunakan rangkaian perawatan wajah dan memahami efek sampingnya agar bisa mencapai kulit sehat, indah, dan seimbang.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini