Telinga Sakit Bisa Jadi Pertanda Terpapar Varian Delta Loh

Tim Okezone, Jurnalis · Jum'at 03 September 2021 12:58 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 03 612 2465610 telinga-sakit-bisa-jadi-pertanda-terpapar-varian-delta-loh-vqIH9oo9Fk.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

PENGETAHUAN kita akan Covid-19 memang masih terus berkembang. Pasalnya, penyakit yang tergolong baru ini terus megalami perubahan lewat mutasi.

Salah satu mutasi yang dianggap paling berbahaya adalah varian Delta. Gejala varian delta pun termasuk sulit dideteksi dan berbeda dengan biasanya.

Di antara sejumlah gejala yang dialami pasien Covid-19 seiring lonjakan kasus akibat varian Delta, sakit telinga termasuk salah satunya. Tetapi apakah sakit telinga termasuk gejala Covid-19?

Asisten profesor pediatri yang mengambil spesialisasi penyakit menular di Northwestern University Feinberg School of Medicine, Taylor Heald-Sargent, MD mengatakan, belum ada data resmi yang menunjukkan varian Delta menyebabkan lebih banyak sakit telinga atau sakit telinga menjadi gejala umum Covid-19. Tetapi, menurut dia masuk akal bila pasien Covid-19 mengeluhkan sakit telinga.

"Sepertinya gejala varian Delta lebih banyak pada saluran pernapasan bagian atas, jadi masuk akal pasien dengan varian ini akan mengalami lebih banyak gejala telinga," kata dia seperti dikutip Antara dari Health

Menurut dokter di UWHealth di Madison, Wisconsin, Ellen Wald, MD, sakit telinga yang terjadi selama infeksi pernapasan karena terhubungnya saluran hidung dan telinga yakni melalui eustachius.

Ketika seseorang mengalami infeksi saluran pernapasan atas yang salah satunya dapat dipicu virus SARS-CoV-2, saluran hidung dapat mengalirkan lendir ke tenggorokan, lalu cairan naik ke eustachius lalu menyumbatnya. Kondisi yang terjadi kemudian, kemampuan telinga mengalirkan cairan terganggu dan inilah yang menyebabkan sakit telinga.

Wald mengatakan, sakit telinga selama terkena penyakit pernapasan dapat terjadi pada siapa saja, ini sangat umum terjadi pada anak kecil, yang saluran eustachiusnya lebih kecil dan lebih mudah tersumbat.

Sementara itu, pakar kesehatan dari Johns Hopkins Blommberg School of Public Health's Center for Health Security, Amesh A. Adalja, MD menuturkan, dalam beberapa kasus, cairan di telinga selama serangan Covid-19 juga dapat menyebabkan infeksi telinga.

"Peradangan di telinga dapat menyebabkan infeksi telinga bakteri sekunder, seperti yang biasa kita lihat pada influenza," tutur dia.

Jadi, apabila Anda mengalami sakit telinga yang terkait dengan gejala pernapasan lainnya, seperti pilek atau hidung tersumbat, sakit kepala, batuk, atau sakit tenggorokan apalagi bersama gejala potensial virus lainnya, sebaiknya periksakan diri ke penyedia layanan kesehatan dan menjalani tes Covid-19 sesegera mungkin.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini