Kemenkes: 65 Persen Kasus Positif Covid-19 yang Masuk Indonesia Belum Divaksinasi

Pradita Ananda, Jurnalis · Jum'at 10 September 2021 20:13 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 10 481 2469544 kemenkes-65-persen-kasus-positif-covid-19-yang-masuk-indonesia-belum-divaksinasi-VOiVoydVsq.jpg Pelaku perjalanan diskrining (Foto: Instagram/@soekarnoairportofficial)

LIMA negara tercatat sebagai asal negara kedatangan dengan positivity rate Covid-19 tertinggi yang masuk ke Indonesia. Hal tersebut berdasarkan data yang dipaparkan Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kementerian Kesehatan RI dan Juru Bicara Vaksinasi, dr. Siti Nadia Tarmizi, M.Epid.

Data dari periode tanggal 1 hingga 6 September 2021 memperlihatkan sebanyak 2 persen pelaku perjalanan internasional terkonfirmasi positif Covid-19, dari jumlah total kedatangan sebanyak 7179 orang.

Tercatat pelaku perjalanan internasional yang terkonfirmasi positif Covid-19 dari lima negara, yakni Arab Saudi, Malaysia, Turki, Uni Emirat Arab, dan Singapura menjadi lima negara asal kedatangan dengan positivity rate tertinggi. Arab Saudi dan Malaysia sebanyak 7 persen, Turki 3 persen, dan 2 persen dari Uni Emirat Arab serta Singapura.

Skrining di Bandara

Tak hanya itu, dokter Siti Nadia menyebutkan lebih dari 50 persen kasus positif yang masuk ke Indonesia dari luar negeri adalah dengan kondisi belum divaksinasi.

“65 persen dari kasus positif yang masuk ke Indonesia melalui pintu masuk Jakarta belum divaksinasi,” kata dr. Siti Nadia, dalam siaran keterangan pers Mengantisipasi Varian Baru COVID-19, Jumat (10/9/2021).

Baca Juga : Antisipasi Varian MU, WNI-WNA dari Luar Negeri Wajib Karantina 8 Hari dan Tes PCR

Sebagai langkah antisipasi, pemerintah mendorong semua pelaku perjalanan luar negeri yang hendak masuk ke Indonesia, baik itu warga negara asing atau warga negara Indonesia, divaksinasi dulu dari negara asal kedatangan.

“Agar pelaku pelaku perjalanan tetap terlindungi dalam perjalanan. Untuk semua pengunjung yang masuk ke Indonesia, diharapkan untuk tetap melakukan protokol kesehatan ketat walau sudah divaksin,” tutup dr. Siti Nadia.

(hel)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini