Masih Bergejala Ringan, Penyintas Covid-19 Boleh Divaksin?

Leonardus Selwyn Kangsaputra, Jurnalis · Jum'at 08 Oktober 2021 12:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 08 481 2483181 masih-bergejala-ringan-penyintas-covid-19-boleh-divaksin-tKhq4v26iA.jpeg Ilustrasi (Foto : Medicaldaily)

PEMERINTAH belum lama ini mengumumkan percepatan penerimaan vaksinasi bagi penyintas yang baru pulih dari Covid-19. Alhasil masyarakat yang pernah terinfeksi tidak perlu menunggu hingga tiga bulan lamanya untuk bisa mendapatkan vaksinasi Covid-19.

Namun tak sedikit para penyintas Covid-19 yang sudah sembuh masih mengeluhkan memiliki gejala seperti cepat merasa lemas, letih, maupun sedikit batuk. Lantas bolehkan penyintas Covid-19 dengan kondisi ini mendapatkan vaksinasi?

Vaksin Covid-19

Menjawab hal tersebut, Pakar Kesehatan sekaligus Dokter Relawan Covid-19, dr. Muhamad Fajri Addai, mencoba menjelaskan kondisi tersebut lewat unggahan video di akun Instagram pribadinya @dr.fajriaddai, Jumat (8/10/2021).

"Sebenarnya tergantung, gejalanya seberat apa, lalu gejalanya apa saja? Lalu kondisinya ini karena Covid-19 sebelumnya yang berdampak jangka panjang, atau karena Long Covid, atau bisa karena penyakit yang lain?" kata dr. Fajri.

Baca Juga : Ini Pentingnya Vaksinasi bagi Penyintas Covid-19

Ia melanjutkan, kalau seseorang masih memiliki keluhan-keluhan yang menyertai misalkan mual muntah, akan lebih baik diperiksakan dulu ke dokter. Seseorang bisa mengunjungi dokter yang merawat atau ke dokter manapun, minimal di layanan primer. Tujuannya agar tahu kondisi sedang fit atau tidak.

"Jadi sebelum di vaksin, idealnya kondisi tubuh fit terlebih dahulu. Jadi tubuh siap membentuk kekebalan, sehingga kalau ada gejala ikutan pasca imunisasi (KIPI) bisa diketahui, akibat vaksinnya atau memang ada penyakit yang lain," tuntasnya.

(hel)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini