Miliki Banyak Bakteri Berbahaya, Spray Aromaterapi 2 Orang

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Senin 25 Oktober 2021 15:25 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 25 612 2491329 miliki-banyak-bakteri-berbahaya-spray-aromaterapi-2-orang-fw45aCohxW.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

AROMATERAPI memang lazim digunakan untuk merelaksasi. Bahkan, di beberapa tempat aromaterapi digunakan sebagai pengharum ruangan.

Tapi spray aromaterapi yang difungsikan sebagai pengharum ruangan menelan dua korban salah satunya anak-anak. Mereka dinyatakan meninggal dunia akibat menghirup aroma aromaterapi tersebut dan kejadian ini dikaitkan dengan 'keracunan' bakteri Burkholderia pseudomallei, penyebab melioidosis.

Secara resmi, laporan yang diterbitkan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) mengungkapkan ada empat kasus terkait melioidosis tersebut. Semuanya dikaitkan dengan produk spray yang dijual di Walmart, salah satu mini market terkenal di AS.

Keempat kasus itu terjadi selama periode lima bulan, dari Maret hingga akhir Juli. "Dua orang yang terinfeksi meninggal dunia, termasuk seorang anak," terang laporan CDC dikutip dari Stat News, Senin (25/10/2021). Kasus-kasus tersebut terjadi di Kansas, Minnesota, Texas, dan Georgia.

Botol spray aromaterapi yang diambil dari rumah salah satu korban dinyatakan positif terkontaminasi Burkholderia pseudomallei, bakteri penyebab melioidosis. Ini umumnya ditemukan di tanah dan air di beberapa bagian Asia Selatan dan Tenggara, dan Australia utara, tetapi tidak di benua Amerika Serikat, di mana itu diklasifikasikan sebagai patogen berbahaya yang dapat mengancam kesehatan masyarakat.

Aromaterapi

"Strain yang ditemukan dalam semprotan aromaterapi, diproduksi di India, cocok dengan strain dari Asia Selatan," ungkap laporan CDC yang dipublikasi pada akhir pekan.

“Kami menguji ratusan spesimen yang dikumpulkan dari rumah tangga beberapa pasien, benar-benar seperti mencari jarum di tumpukan jerami. Dan kami tidak tahu apakah kami dapat menemukannya di awal penyelidikan,” kata Jennifer McQuiston, wakil direktur Divisi Patogen dan Patologi Konsekuensi Tinggi CDC.

Ketika sampel pertama yang diambil dari rumah pasien di Georgia gagal menemukan sumber potensial, penyelidik kesehatan masyarakat kembali menemukan produk lain di rumah pasien untuk diuji. “Saya tidak tahu bahwa kami langsung berpikir bahwa penyegar udara akan menjadi sumber yang mungkin menyebabkan mala petaka ini. Saya pikir kami memiliki jaring yang sangat lebar yang perlu kami lempar," kata McQuiston.

Pembacaan positif dari botol aromaterapi dilakukan dengan pengujian reaksi berantai polimerase, atau PCR. Laboratorium CDC mencoba mengekstrak data urutan genetik dari temuan PCR untuk dibandingkan dengan bakteri dari pasien Georgia, serta tiga pasien lainnya.

"Kami sangat prihatin ketika kami menemukan bakteri ini di dalam botol spray aromaterapi yang bisa dengan mudah dibeli masyarakat," katanya. Namun Walmart menegaskan bahwa produk berbahaya yang mereka jual itu tidak ditempatkan di semua store.

Di sisi lain, CDC menyarankan bahwa orang yang telah menggunakan produk dalam 21 hari terakhir, dan mulai mengeluhkan gejala yang konsisten dengan melioidosis, harus mencari perawatan medis dan memberi tahu dokter yang merawat tentang paparan semprotan aromaterapi.

"Orang yang tidak memiliki gejala tetapi telah menggunakan semprotan dalam tujuh hari terakhir juga harus menemui dokter, yang mungkin akan meresepkan antibiotik untuk mencegah infeksi," kata CDC.

CDC juga menegaskan bahwa orang yang telah membeli spray aromaterapi berbahaya itu harus segera berhenti menggunakannya. Disarankan juga untuk yang sudah punya dan mau membuangnya, tidak boleh sembarangan karena bisa memperluas penyebaran bakteri jika disalahgunakan orang lain.

"Sebagai gantinya, mereka harus memasukkan botol ke dalam kantong plastik bening, lalu memasukkannya ke dalam kotak kecil, dan mengembalikannya ke Walmart, bukan membuangnya begitu saja ke tempat sampah," tegas CDC.

Pejabat agensi menyarankan bahwa setiap seprai atau linen yang disemprot dengan produk harus dicuci dan dikeringkan dalam pengering panas, dengan pemutih jika diinginkan. Permukaan yang mungkin terkena semprotan produk harus dibersihkan dengan disinfektan murni. Orang-orang harus mencuci tangan mereka secara menyeluruh setelah melakukan tugas tersebut.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini