Share

Apakah Vaksinasi Covid-19 Mempengaruhi Siklus Menstruasi?

Antara, Jurnalis · Selasa 11 Januari 2022 15:17 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 11 481 2530556 apakah-vaksinasi-covid-19-mempengaruhi-siklus-menstruasi-VUYP2l0TUy.jpg Menstruasi (Foto: NDTV)

TERDAPAT kekhawatiran vaksinasi Covid-19 dapat mengacaukan siklus menstruasi seorang wanita. Tetapi sebuah studi baru dalam jurnal Obstetrics & Gynecology menunjukkan hal melegakan tentang bagaimana persiapan biologis cenderung memengaruhi menstruasi.

 

Para peneliti, seperti dikutip dari Medical Daily, Selasa, melaporkan menemukan perubahan kecil dan sementara dalam siklus menstruasi wanita yang terkena SARS-CoV-2.

 menstruasi

Mereka melakukan penelitian dengan bantuan aplikasi pengendalian kelahiran yang disebut Siklus Alami atau Natural Cycles dan memantau hampir 4.000 wanita Amerika Serikat berusia 18-45 tahun selama penelitian.

Tim yang dipimpin Dr. Alison Edelman dari Oregon Health & Science University secara khusus melacak enam siklus menstruasi para wanita dan menganalisis bagaimana vaksinasi memengaruhi menstruasi mereka, ungkap Los Angeles Times.

Menurut para peneliti, periode berikutnya setelah menerima suntikan Covid-19 dimulai rata-rata sehari lebih lambat dari biasanya. Mereka juga mengamati tidak ada perubahan jumlah hari wanita mengalami menstruasi.

“Berdasarkan data tingkat populasi prospektif, vaksinasi COVID-19 dikaitkan dengan perubahan kurang dari 1 hari dalam siklus menstruasi tetapi tidak ada perubahan dalam panjang menstruasi,” tulis tim dalam laporan singkat mereka.

Edelman kepada Associated Press mencatat, penelitian mereka melibatkan wanita dengan siklus paling normal dari normal yakni rata-rata sekitar 24-38 hari dan mereka membandingkan data dengan wanita yang tidak divaksinasi.

Para peneliti mengakui beberapa wanita melaporkan menstruasi yang tidak teratur atau perubahan lain pada siklus mereka setelah mendapatkan suntikan.

Dari 358 wanita yang mendapat suntikan dalam siklus menstruasi yang sama mencatat penundaan rata-rata sekitar dua hari. Sekitar 10 persen dari mereka memiliki penundaan selama 10 hari atau lebih tetapi periode mereka kembali ke kisaran normal pada siklus berikutnya.

Studi ini menyajikan bukti baru penting yang menggarisbawahi dampak apa pun dari vaksin Covid-19 pada menstruasi minimal dan sementara, kata Dr. Christopher Zahn, dari American College of Obstetricians and Gynecologists.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memvalidasi temuan ini. Edelman bertekad melakukan penelitian lain yang berfokus pada kemungkinan perubahan beratnya perdarahan menstruasi sebagai respons terhadap vaksin, atau jika wanita yang memiliki menstruasi tidak teratur akan memberikan hasil yang berbeda.

(DRM)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini