Share

3 Dosis Vaksin CoronaVac Lindungi Tubuh dari Omicron

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Senin 17 Januari 2022 17:38 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 17 481 2533535 3-dosis-vaksin-coronavac-lindungi-tubuh-dari-omicron-Z311gEMllQ.jpg Vaksin booster (Foto: RACGP)

VAKSIN CoronaVac dari Sinovac diketahui cukup baik melawan varian Covid-19, termasuk Omicron. Studi terbaru menunjukkan, 3 dosis vaksin CoronaVac menghasilkan antibodi terhadap Omicron.

"95 persen individu yang menerima 3 dosis CoronaVac memiliki antibodi penawar terhadap Omicron," ungkap keterangan resmi Sinovac, Senin (17/1/2022).

 Vaksin Covid-19

Studi yang dijalankan di Tiongkok tersebut melibatkan 120 peserta. Hasil penelitian ini pun mendukung penggunaan tiga dosis (vaksin booster) karena tingkat serokonversi dari antibodi penetralisir terhadap Omicron meroket dari 3,3% menjadi 95% untuk rangkaian dua dan tiga dosis masing-masing.

Lebih lanjut, pada partisipan penerima 3 dosis CoronaVac, peneliti mengisolasi 323 antibodi monoklonal manusia yang berasal dari memori sel B. Dari situ, setengahnya mengenali receptor binding domain (RBD) dan menunjukkan sebagian memberikan netralisasi pada variant of concern SARS-CoV2.

Pearson LIU, Juru Bicara Sinovac menyampaikan bahwa saat dunia terus bergulat dengan munculnya varian baru Covid-19, studi ini memberikan kepastian bahwa tipe vaksin nonaktif tetap efektif melawan Covid-19.

"Hasil studi ini juga mendukung pentingnya pemberian vaksin booster untuk memastikan perlindungan terhadap Covid-19," terang LIU.

Penelitian ini sendiri muncul karena adanya temuan baru yang menunjukkan bahwa satu bulan setelah dosis kedua, CoronaVac memberikan respons Sel-T yang lebih tinggi dibandingkan dengan vaksin mRNA. Ini penting untuk mencegah penyakit serius, rawat inap, dan kematian.

 Baca juga: Efek Samping Vaksin Booster Sinovac, Hanya Nyeri di Bekas Penyuntikan

Temuan yang dipublikasi pada Desember 2021 ini berasal dari penelitian yang dilakukan oleh LKS Fakultas Kedokteran The University of Hong Kong (HKUMed) dan Fakultas Kedokteran The Chinese University of Hong Kong CU Medicine.

(DRM)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini