Share

Bolehkah Penderita Diabetes Jalani Puasa? Begini Penjelasan Dokter Gizi

Tim Okezone, Jurnalis · Selasa 22 Maret 2022 17:01 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 22 612 2565773 bolehkah-penderita-diabetes-jalani-puasa-begini-penjelasan-dokter-gizi-bqIgHTmfwB.jpg Ilustrasi Puasa. (Foto: Freepik)

DALAM beberapa minggu lagi, umat Muslim akan memasuki Bulan Puasa. Menjalankan ibadah Puasa memang menjadi tantangan tersendiri bagi mereka yang menderita diabetes.

Pasalnya, tidak semua penderita diabetes bisa menjalankan ibadan Puasa secara penuh. Dokter gizi dari Universitas Indonesia Dr.dr. Inge Permadhi MS, SpGK mengimbau penderita diabetes untuk melakukan pengecekan atau screening terlebih dulu sebelum menjalankan ibadah puasa.

"Dinilai dulu apakah dia boleh melakukan puasa Ramadan atau tidak, karena memang ada sebagian orang yang tidak diperkenankan (berpuasa) apabila kadar gula darahnya terlalu tinggi," ungkap Inge seperti dilansir dari Antara.

Diabetes

Lebih lanjut Inge menjelaskan, penderita diabetes masih diperbolehkan untuk berpuasa apabila kondisi kadar gula darah dalam tubuh tergolong stabil. Namun apabila sedang menjalani ibadah puasa kemudian merasa tidak enak badan, Inge mengimbau agar sebaiknya segera berbuka puasa meskipun belum memasuki waktu maghrib.

"Apa bila merasa pusing, atau keluar keringat dingin, atau merasa badannya tidak enak, itu mungkin memang sudah saatnya dia untuk berbuka, jangan dipaksakan (untuk berpuasa)," jelas Inge.

Inge menambahkan bahwa penderita diabetes harus bisa mengenali gejala hipoglikemi, atau kondisi saat tekanan gula darah menurun secara drastis.

"Jadi memang berbeda dengan orang normal. Sebab untuk penderita diabetes hipoglikemi bisa berdampak jika menunggu waktu berbuka, sehingga dapat menyebabkan kematian," kata Inge.

Oleh sebab itu, Inge menganjurkan bagi para penderita diabetes untuk sahur di waktu mendekati imsak. Dengan demikian, penderita diabetes pun menjadi lebih memiliki waktu pertahanan terhadap rasa lapar lebih singkat dibandingkan sahur di waktu yang jauh dari waktu imsak.

"Ini memang agak riskan tapi saya ingin menyampaikan bahwa jika ingin berpuasa, lakukanlah (sahur) sedekat mungkin dengan waktu imsak gitu ya. Jadi misalnya jangan terlalu jauh jam-nya, supaya dia mempunyai pertahanan terhadap rasa lapar," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini