Share

3 Metode Diet Paling Populer Ini Ternyata Tak Cocok untuk Wanita

Wilda Fajriah, Jurnalis · Kamis 24 Maret 2022 07:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 23 481 2566154 3-metode-diet-paling-populer-ini-ternyata-tak-cocok-untuk-wanita-0KWsIA321u.jpg Ada 3 metide diet yang tak cocok dengan perempuan (Foto: Timesnownews)

UNTUK menurunkan berat badan, biasanya seseorang akan menjalani diet atau mengatur pola makan. Melansir Times Now News, ada 3 jenis diet yang paling populer di dunia, yakni diet keto, puasa intermiten, dan diet GM.

Sayangnya, 3 metode diet tersebut tidak membantu terutama bagi wanita yang memikirkan penurunan berat badan yang signifikan (lebih dari 15-20 kg) dan mempertahankannya secara permanen.

Mari kita lihat rencana diet ini secara rinci:

Diet keto

Diet Keto

Diet ketogenik adalah diet rendah karbohidrat dan tinggi lemak. Membatasi karbohidrat dan meningkatkan asupan lemak dapat menyebabkan ketosis, keadaan metabolisme di mana tubuh Anda bergantung terutama pada lemak untuk energi, bukan karbohidrat.

Tubuh wanita selalu menolak kehilangan lemak karena itu penting untuk kehamilan dan menyusui. Asupan karbohidrat dalam diet keto biasanya dibatasi kurang dari 50 gram per hari, yang dapat menyebabkan syok pada tubuh wanita.

Ketika carb quotient habis, ia beralih ke keton dan lemak untuk bahan bakar pada awal pola makan ini, otak dan metabolisme wanita mulai menolak kehilangan lemak. Ini menghasilkan ketidakseimbangan lengkap yang menyebabkan perubahan hormonal dan metabolisme.

Selain itu, diet jenis keto biasanya bekerja hanya untuk jangka pendek dan dapat memiliki efek samping seperti sakit kepala, pusing, kelelahan, mual, dan sembelit. Selanjutnya, sebagian besar penurunan berat badan awal adalah berat air.

Begitu tubuh memasuki ketosis, kita mulai kehilangan otot, menjadi sangat lelah, dan akhirnya memasuki mode kelaparan yang sebenarnya membuat penurunan berat badan semakin sulit.

Diet keto lebih berbahaya daripada baik bagi sebagian besar wanita terutama jika mereka memiliki kondisi medis yang mendasarinya seperti PCOS, menstruasi tidak teratur, atau Infertilitas.

Diet intermiten

Diet intermitten adalah praktik yang melibatkan sepenuhnya berpantang makan atau menghindari makanan tertentu untuk jangka waktu tertentu. Dalam beberapa tahun terakhir, puasa intermiten menjadi semakin populer di kalangan orang yang ingin menurunkan berat badan.

Selama penelitian, ditemukan bahwa meskipun puasa intermiten menghasilkan hasil yang menguntungkan pada orang yang kelebihan berat badan atau obesitas, wanita yang mencobanya, memiliki efek negatif berikut:

- Perubahan suasana hati yang parah

- Kelaparan yang ekstrim

- Energi rendah/kelelahan

- Pikiran obsesif tentang makanan

- Makan berlebihan pada hari-hari tanpa kalori terbatas

- Depresi

- Amarah

Kebanyakan wanita menunjukkan perilaku seperti itu dalam beberapa minggu pertama puasa intermiten. Juga diamati bahwa dengan membatasi asupan kalori dengan cara ini, dapat mengganggu siklus menstruasi mereka.

Diet GM

Diet GM

Diet GM bertujuan untuk membantu orang menurunkan berat badan dengan berfokus pada makanan atau kelompok makanan tertentu setiap hari selama seminggu. Diet GM terdiri dari rencana makan 7 hari. Setiap hari berfokus pada makanan atau kelompok makanan tertentu.

Meskipun gagasan penurunan berat badan yang substansial dalam waktu singkat mungkin tampak menarik, diet GM memang memiliki risiko yaitu:

Kurang nutrisi penting: Wanita yang mengikuti diet GM mungkin tidak mendapatkan cukup kelompok makanan penting tertentu, seperti lemak dan protein sehat. Diet ini mungkin juga kekurangan vitamin dan mineral penting yang datang dengan makan berbagai macam makanan sehat.

Penurunan berat badan jangka pendek: Diet GM bukanlah strategi penurunan berat badan jangka panjang yang berkelanjutan. Seorang wanita bisa mendapatkan kembali berat badan setelah mereka berhenti mengikuti diet. Salah satu alasannya adalah bahwa diet tidak selalu mengajarkan teknik memasak atau makan sehat yang penting untuk pemeliharaan berat badan jangka panjang.

Risiko lain yang sangat umum dan dapat diperparah pada wanita dalam beberapa minggu termasuk dehidrasi, sakit kepala, kelelahan, kelemahan otot dan ketidakmampuan untuk berkonsentrasi.

Singkatnya, asupan kalori seimbang, makronutrien seperti karbohidrat, protein, lemak, dan mikronutrien seperti vitamin dan mineral yang penting untuk kehamilan, menyusui dan kesehatan wanita secara keseluruhan. Oleh karena itu, makan makanan seimbang selama penurunan berat badan disarankan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini