Share

Mirip, Yuk Kenali Perbedaan TBC dan Covid-19!

Wilda Fajriah, Jurnalis · Kamis 24 Maret 2022 13:35 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 24 481 2567107 mirip-yuk-kenali-perbedaan-tbc-dan-covid-19-MDMPeqgyAx.jpg Menderita TBC (Foto: Shutterstock)

SEJAK pandemi Covid-19 melanda Indonesia, eliminasi Tuberkulosis (TBC) tidak lagi menjadi fokus perhatian. Padahal, Indonesia masuk dalam 8 besar negara penyumbang kasus TBC terbanyak di dunia bersama dengan Nigeria, Afrika Selatan, Pakistan, India, China, Bangladesh, dan Filipina.

Dr. Sry Dhuny Sp.P, Dokter Spesialis Paru (PDPI Jakarta) mengatakan, TBC tidak kalah penting untuk diperhatikan karena ini juga merupakan penyakit menular. Bahkan, ia mengatakan, ada 11 orang meninggal setiap 1 jam akibat TBC.

"Berapa orang yang meninggal akibat kecelakaan setiap 1 jam? Sedangkan TBC ada 11 orang meninggal," kata dr. Sry dalam webinar media brief World Tuberculosis Day 2022, Kamis (24/3/2022).

Sementara itu, dr. Sry juga mengatakan, TBC memiliki beberapa persamaan dengan Covid-19. Untuk lebih memahami, yuk simak poin berikut ini.

 virus

1. Sama-sama disebabkan oleh virus

TBC disebabkan oleh kuman mycobacterium tuberkulosis yang ditemukan oleh Robert Koch pada 24 Maret 1882. Sedangkan Covid-19 disebabkan oleh coronavirus jenis baru yang ditemukan pada 2019.

2. Sama-sama menyerang saluran pernapasan

Selain merupakan penyakit yang sama-sama menular, TBC dan Covid-19 juga sama-sama menyerang saluran pernapasan. Namun, TBC dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya (seperti TBC tulang, kelenjar, dsb).

3. Cara penularan yang berbeda

Penularan TBC terjadi melalui percikan saat pasien TBC batuk, bersin dan bicara sehingga droplet terbang ke udara dan terhirup oleh orang lain.

Sedangkan Covid-19 menular melalui percikan saat orang yang telah terinfeksi bersin, batuk, melalui tetesan dari hidung, dan menempel di sebuah benda dan permukaan, kemudian disentuh orang yang sehat lalu menyentuh mata, hidung, atau mulut.

 BACA JUGA:11 Orang di Indonesia Meninggal Setiap 1 Jam Akibat TBC

4. Gejala yang sedikit berbeda

Pada pasien TBC, umumnya mereka mengeluhkan demam, sakit kepala, letih atau lelah, batuk, berat badan turun, keringat malam, sesak napas, serta nafsu makan yang menurun.

Pada pasien Covid-19, umumnya mereka mengeluhkan gejala yang sama. Namun pasien Covid-19 pada umumnya tidak mengalami keringat malam. Pasien Covid-19 juga mengalami nyeri tenggorokan, dimana hal ini tidak dirasakan oleh penderita TBC.

Akan tetapi, karena virus TBC sudah ditemukan sejak lama, saat ini pasien TBC pun dapat menjalani terapi dengan pengobatan Obat Anti Tuberkulosis (OAT) dengan jangka waktu minimal 6 bulan. Sedangkan untuk kasus Covid-19, belum ada pengobatan khusus yang efektif untuk penyakit tersebut.

(DRM)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini