Share

Cara Mengatasi Asam Lambung Naik saat Puasa, Punya Sakit Maag Wajib Baca!

Wilda Fajriah, Jurnalis · Kamis 24 Maret 2022 19:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 24 481 2567229 cara-mengatasi-asam-lambung-naik-saat-puasa-punya-sakit-maag-wajib-baca-IFpWdDrADe.jpg Cara Mengatasi Asam Lambung Naik saat Puasa (Foto: Healthline)

CARA mengatasi asam lambung naik saat puasa penting untuk Anda ketahui, terutama penderita maag. Karena, asam lambung naik menjadi salah satu masalah kesehatan yang sering dialami saat menjalani puasa Ramadan

Bagi mereka yang mengalami gejala refluks asam atau asam lambung, ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan selama berpuasa. Refluks asam memiliki banyak nama, termasuk GERD (gastroesophageal reflux disease), gangguan pencernaan asam, asam lambung, mulas dan dispepsia. Apa pun sebutannya, mekanisme di balik kondisi ini tetap sama. Pada dasarnya, asam dari perut Anda "salah arah", mengalir ke kerongkongan Anda, saluran yang mengalir dari mulut ke perut Anda.

Ketika ini terjadi, dapat mengiritasi lapisan kerongkongan, menyebabkan rasa sakit, terbakar atau rasa asam di bagian belakang tenggorokan Anda. Orang yang mengalami refluks asam secara teratur juga dapat mengalami gejala seperti batuk kering, masalah tidur atau kesulitan menelan.

Cara mengatasi Asam Lambung Naik saat Puasa

(Cara mengatasi Asam Lambung Naik saat Puasa, Foto: Healthline)

Mengapa Puasa Bisa Memperparah Asam Lambung?

Miliaran orang di seluruh dunia mempraktikkan puasa sebagai bagian dari praktik keagamaan mereka. Dan dengan semakin populernya puasa intermiten sebagai alat penurunan berat badan, jutaan orang mulai menerima gagasan untuk tidak makan dalam waktu yang lebih lama.

Tidak dapat dipungkiri bahwa amalan puasa memiliki banyak manfaat, baik secara rohani maupun jasmani, namun salah satu efek samping yang disayangkan adalah mengubah keseimbangan asam di lambung. Hal ini dapat menyebabkan refluks, kata Peyton Berookim, MD, ahli gastroenterologi dari Institut Gastroenterologi California Selatan di Beverly Hills.

“Bila tidak ada isi atau makanan di perut untuk dipecah, seperti saat puasa, kadar asam lambung bisa mulai meningkat,” kata dr Berookim.

"Tetapi jika tidak ada makanan di perut untuk 'menyerap' asam, ini dapat mengakibatkan penumpukan asam berbahaya yang dapat menyebabkan nyeri epigastrium, ketidaknyamanan (mulas) dan regurgitasi asam ke kerongkongan (refluks asam)."

Cara Mengatasi Asam Lambung Naik Saat Puasa

Alat memang ada untuk membantu meredakan refluks asam saat berpuasa. "Beberapa strategi termasuk air minum, terutama air alkali," saran Dr Berookim.

"Juga, air hangat dapat membantu menenangkan perut. Selain itu, air dalam jumlah kecil akan disarankan, karena jumlah besar dapat mengelabui perut bahwa itu penuh dan dengan demikian mengeluarkan asam."

Dia merekomendasikan untuk melewatkan bahan tambahan, seperti lemon dalam air Anda, karena dapat memicu lebih banyak ketidaknyamanan. Obat rumah lainnya adalah minum teh jahe. Jahe dikenal karena sifat anti-inflamasinya dan telah digunakan selama berabad-abad untuk menenangkan gangguan pencernaan.

Cara mengatasi Asam Lambung Naik saat Puasa

(Cara mengatasi Asam Lambung Naik saat Puasa, Foto: Healthline)

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Anak-anak pada bulan September 2014 menemukan bahwa jahe memberikan bantuan gejala yang signifikan dari GERD pada anak-anak.

Sepupu dekat teh jahe, teh chamomile, adalah pilihan cerdas lainnya untuk meredakan mulas akibat puasa. Sebuah makalah ulasan November 2010 dalam jurnal Molecular Medicine Reports menemukan bahwa ekstrak teh chamomile menurunkan asam lambung seefektif antasida yang dijual bebas.

Meskipun telah digunakan sejak zaman kuno, itu belum dipelajari dengan baik, kata Pusat Nasional untuk Kesehatan Pelengkap dan Integratif. Orang yang memakai pengencer darah harus berbicara dengan dokter mereka sebelum mengambil chamomile. Ada juga potensi risiko reaksi alergi pada orang yang alergi terhadap ragweed atau tanaman terkait.

Menurut Harvard Health Publishing, untuk mencegah refluks, sebaiknya juga tidak minum minuman berkarbonasi dan tidur dengan kepala ditinggikan, idealnya, 6 hingga 8 inci lebih tinggi dari kaki Anda. Anda juga dapat melindungi perut dan kerongkongan dengan menghindari obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti aspirin atau ibuprofen.

Kabar baiknya, kata Dr. Berookim, seiring waktu, tubuh Anda kemungkinan akan mengatur ketidakseimbangan asam dari puasa. “Secara umum, setelah beberapa saat membiarkan tubuh menyesuaikan diri dengan puasa, lambung akan mulai mengurangi jumlah asam yang disekresikan,” katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini