Share

Mana yang Lebih Baik, Sabun Cair atau Sabun Batang untuk Jaga Kebersihkan Kulit?

Helmi Ade Saputra, Jurnalis · Senin 25 April 2022 12:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 25 611 2584651 mana-yang-lebih-baik-sabun-cair-atau-sabun-batang-untuk-jaga-kebersihkan-kulit-DZSxHEuB1n.jpg Sabun batang. (Foto: Shutterstock)

SABUN berfungsi untuk menjaga kebersihan kulit dan kecantikan. Ada dua piliham yang populer di masyarakat, yakni sabun cair dan sabun batang.

Di antara sabun cair dan sabun batang, mana yang lebih baik? Mari simak penjelasan faktanya dari dr Frederik Hendrik lebih lanjut.

dr Frederik mengatakan, di Indonesia, sabun batang telah lebih dulu populer daripada sabun cair. Mengingat fungsi utamanya sebagai produk kebersihan kulit, kemudian muncul perdebatan, mana yang lebih higienis di antara sabun batang dan sabun cair?

"Memang ada anggapan bahwa sabun batang bisa ditempeli kuman sehingga dikhawatirkan kuman tersebut akan berpindah ke kulit," katanya dalam keterangan Lโ€™indka.

Dia menegaskan, faktanya berdasarkan studi ilmiah, anggapan tersebut belum bisa dibuktikan sehingga masih menuai pro dan kontra di kalangan masyarakat.

Tak perlu khawatir, menurut dia, sabun batang ataupun cair, memiliki fungsi untuk membersihkan dan pada dasarnya memang merupakan produk yang higienis.

Sabun

"Pada banyak penelitian, tidak ada bukti perpindahan bakteri jahat dari sabun batang yang telah dipakai ke permukaan kulit."

"Di permukaan kulit pada seluruh tubuh manusia terdapat mikrobioma alami, yaitu mikroorganisme seperti bakteri, jamur dan virus yang beraneka ragam," bebernya.

Dijelaskannya, kumpulan mikroorganisme tersebut hidup dalam keadaan seimbang pada permukaan kulit. Bahkan mikrobioma alami tersebut justru memberikan proteksi pada kulit.

"Saat kita menggunakan sabun batang, tentunya tidak ada bakteri jahat yang menempel pada sabun tersebut, karena mikrobioma yang menempel pada permukaan sabun berasal dari tubuh kita sendiri," ujarnya.

Sabun batang pun, katanya, tetap aman digunakan bersama dengan anggota keluarga. Karena tubuh atau kulit kemungkinan besar telah beradaptasi dengan mikroorganisme dari anggota keluarga lain.

Tapi, yang perlu Anda tahu, sabun batang bisa saja menjadi media perpindahan kuman apabila digunakan banyak orang yang berbeda secara bergantian di tempat umum, dengan tingkat kelembapan tinggi. Contohnya adalah penggunaan sabun batang di toilet umum.

"Kuman dan bakteri jahat yang ada di sabun batang biasanya ditemukan pada lelehan sabun batang yang sudah menjadi lender. Untuk penggunaan sabun batang di kondisi tersebut, lebih baik dibilas dengan air terlebih dahulu sebelum digunakan," terangnya.

Sementara itu, bagi seseorang yang memiliki masalah dengan sistem imunitas, tetap harus mewaspadai kuman yang terdapat pada sabun batang. Karena antibodi yang lemah dikhawatirkan tidak bisa melawan bakteri jahat.

"Jika pada kondisi khusus seperti ini, memang lebih disarankan untuk menggunakan jenis sabun cair," tambah dr Frederik.

Untuk sabun cair, ujar dr Frederik, ternyata tergolong tak ramah lingkungan. Dalam pengemasan sabun cair memang menggunakan wadah yang lebih praktis dan bisa dipindah tangankan tanpa menyentuh sabun.

"Namun kemasan sabun cair tidak ramah lingkungan, karena menggunakan material plastik yang sulit terurai."

"Sedangkan sabun batang cukup dikemas pada material kertas atau dus yang mudah di daur ulang. Sehingga produksi sabun batang lebih ramah lingkungan daripada sabun cair yang berkemasan botol plastik," lanjutnya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini