Share

Asal Muasal Ketupat Lebaran dan Makna Filosofinya

Intan Afika Nuur Aziizah, Jurnalis · Minggu 01 Mei 2022 16:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 30 298 2587814 asal-muasal-ketupat-lebaran-dan-makna-filosofinya-Lpva3mtKb0.jpg Ketupat Lebaran (Foto: Shutterstock)

ASAL muasal ketupat Lebaran dan makna filosofi akan diulas dalam artikel ini. Ya, ketupat memang hidangan yang sangat identik dengan Hari Raya Idul Fitri di Indonesia. Biasanya, menu ini dipadukan dengan opor ayam, sambal goreng ati, semur daging, kerupuk dan beberapa makanan lainnya.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), ketupat sendiri merupakan makanan yang dibuat dari beras dimasukkan ke dalam anyaman pucuk daun kelapa, berbentuk kantong segi empat dan sebagainya, kemudian direbus, dimakan sebagai pengganti nasi.

Lantas bagaimana asal muasal serta makanan filosofi makanan yang satu ini? Dihimpun dari berbagai sumber, Minggu (1/5/2022), simak selengkapnya berikut ini.

Asal muasal ketupat Lebaran

Ketupat Lebaran

Dalam buku Malay Annual karangan Hermanus Johannes de Graaf, ahli sejarah asal Belanda, menuliskan bahwa ketupat pertama kali muncul di daerah Jawa, tepatnya di abad 15, pada masa kepemimpinan Kerajaan Demak.

Ketupat berasal dari beras yang dibungkus anyaman daun kelapa, tapi hanya bisa menggunakan daun kelapa muda. Setelah matang, tekstur ketupat menjadi beras padat yang kenyal. Warna kuning pada janur ini dimaknai de Graff sebagai upaya masyarakat pesisir Jawa untuk membedakan warna hijau dari Timur Tengah dan merah dari Asia Timur.

BACA JUGA : Trik Masak Ketupat Enggak Pakai Lama, Butuh Waktu 1 Jam Aja Loh

Dalam Babad Tanah Jawi diceritakan, Sunan Kalijaga adalah orang yang pertama kali memperkenalkan dua istilah Bakda kepada masyarakat Jawa, Bakda Lebaran dan Bakda Kupat. Bakda Lebaran dilaksanakan dengan prosesi salat Ied pada 1 Syawal, hingga tradisi saling kunjung dan memaafkan sesama muslim.

Sedangkan Bakda Kupat dimulai seminggu sesudah Lebaran. Pada hari tersebut, di tanah Jawa waktu itu hampir setiap rumah terlihat menganyam ketupat dari daun kelapa muda. Setelah sudah selesai dimasak, kupat tersebut diantarkan ke kerabat yang lebih tua, menjadi sebuah lambang kebersamaan.

BACA JUGA : Bikin Ketupat Lebaran Lembut dan Enak, Dicoba Yuk

Biasanya ketupat hanya disajikan sewaktu lebaran dan hingga lima hari sesudahnya. Bahkan, ada beberapa daerah di Pulau Jawa yang hanya menyajikan ketupat pada hari ketujuh sesudah lebaran saja atau biasa disebut dengan Hari Raya Ketupat.

Ketupat Lebaran

Kata 'ketupat' atau 'kupat' sendiri konon berasal dari Bahasa Jawa 'ngaku lepat' yang berarti 'mengakui kesalahan'. Sehingga dengan memakan ketupat bersama, diharapkan sesama Muslim dapat mengakui kesalahan dan saling memaafkan, serta melupakan setiap kesalahan.

Namun ada pendapat lain menyebutkan, Lebaran ketupat sebenarnya diangkat dari tradisi pemujaan Dewi Sri. Dewi Sri adalah dewi pertanian dan kesuburan, pelindung kelahiran dan kehidupan, kekayaan dan kemakmuran.

Ia merupakan dewi tertinggi dan terpenting bagi masyarakat agraris. Dewi Sri dimuliakan sejak masa kerajaan kuno seperti Majapahit dan Pajajaran. Di masa lalu, dan mungkin masih ada yang mempraktikkannya hingga saat ini, ada sebuah tradisi unik bernuansa mistis di masyarakat.

Ya, ketupat dipercaya sebagai sarana tolak bala atau jimat, yaitu dengan cara menggantungkan ketupat yang masih kosong di atas pintu rumah bagian depan, dalam jangka waktu berhari-hari, bahkan berbulan-bulan sampai kering. Hal tersebut dipercaya dapat menolak bala atau pengaruh negatif yang mencoba masuk.

Masyarakat di daerah tersebut masih memegang tradisi untuk tidak membuat ketupat di hari biasa, sehingga ketupat hanya disajikan sewaktu lebaran dan hingga sepekan sesudahnya. Sedangkan di Bali, ketupat sering dipersembahkan sebagai sesajian upacara.

Makna filosofi ketupat

1. Mencerminkan berbagai macam kesalahan manusia. Hal itu dilihat dari rumitnya anyaman bungkus ketupat.

2. Mencerminkan kebersihan dan kesucian hati setelah mohon ampun dari segala kesalahan, dilihat dari warna putih ketupat jika dibelah dua.

3. Mencerminkan kesempurnaan, jika dilihat dari bentuk ketupat. Semua itu dihubungkan dengan kemenangan umat Muslim setelah sebulan berpuasa dan akhirnya menginjak hari yang fitri.

Sementara itu, tadisi ketupat (kupat) lebaran sendiri menurut cerita adalah simbolisasi ungkapan dari bahasa Jawa ku = ngaku (mengakui) dan pat = lepat (kesalahan) yang digunakan oleh Sunan Kalijaga dalam mensyiarkan ajaran Islam di Pulau Jawa yang pada waktu itu masih banyak yang meyakini kesakralan kupat.

Ngaku lepat artinya mengakui kesalahan. Ngaku lepat ini merupakan tradisi sungkeman yang menjadi implementasi mengakui kesalahan (ngaku lepat) bagi orang Jawa. Prosesi sungkeman yakni bersimpuh di hadapan orang tua seraya memohon ampun.

Laku papat artinya empat tindakan dalam perayaan lebaran. Empat tindakan tersebut adalah lebaran, luberan, leburan, dan laburan. Arti dari masing-masing kata ini adalah:

Leburan memiliki makna habis dan melebur. Maksudnya saat lebaran, dosa dan kesalahan kamu akan melebur habis. Karena setiap umat Islam dituntut untuk saling memaafkan satu sama lain.

Sedangkan laburan adalah labor atau kapur. Kapur adalah zat yang biasa digunakan untuk penjernih air maupun pemutih dinding. Maksudnya adalah agar manusia selalu menjaga kesucian lahir dan batin satu sama lain.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini