Share

Ini Bahaya Sampah Plastik bagi Kesehatan Manusia

Tim Okezone, Okezone · Selasa 31 Mei 2022 14:35 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 31 612 2603211 ini-bahaya-sampah-plastik-bagi-kesehatan-manusia-MbllPj33NG.jpg Bahaya sampah plastik bagi kehidupan dan kesehatan (Foto: Phys)

MASYARAKAT terus diingatkan risiko serius yang ditimbulkan plastik terhadap kesehatan manusia. Apalagi sampah plastik yang tidak diolah hanya mencemari lingkungan dan bahaya bagi kesehatan.

Bahkan aktor Inggris, Stephen Fry menyuarakan kampanyenya melalui video animasi yang diluncurkan oleh Common Seas Indonesia tentang bahaya plastik bagi kesehatan dan lingkungan.

 bahaya sampah plastik

Aktor dan penyiar radio tersebut mengatakan, keberadaan partikel plastik dalam darah harus menjadi perhatian khusus.

Animasi tersebut didasarkan pada penelitian global yang dilakukan oleh Common Seas, yang menemukan bahwa mikroplastik telah mencemari darah pada hampir 8 dari 10 manusia.

Animasi ini menunjukkan proses masuknya partikel plastik dari pakaian, cat, mainan, dan kemasan ke makanan, air, udara, dan, pada akhirnya, tubuh manusia.

Saat ini, Common Seas sedang menyelidiki potensi efek berbahaya dari partikel plastik dalam darah.

“Ada sesuatu yang harus kau ketahui tentang plastik. Itu mengalir di dalam darahmu, darahku, dan juga darah orang lain. Seharusnya ini tidak boleh terjadi. Namun, inilah kenyatannya. Bagaimana ini terjadi? Lihatlah di sekitarmu," kata Fry.

Fry melanjutkan, "Semua pakaian, cat, mainan, dan kemasan Anda terbuat dari plastik. Semakin lama itu digunakan semakin memperburuk keadaan. Plastik dapat mencemari udara dan air kita, dan masuk ke makanan kita."

“Jadi, meskipun mengejutkan, tidak mengherankan jika plastik masuk ke dalam tubuh Anda," tambahnya.

Apakah plastik menumpuk di tubuh Anda? menyebabkan peradangan? Menampung patogen dan bahan kimia berbahaya?

"Menurut saya, itu mungkin saja terjadi. Begitu pula ilmuwan lainnya," katanya.

Menurut Fry, plastik mengancam kesehatan manusia. "Karena itu hentikan aliran plastik ke laut, ke dalam tubuh dan ke dalam darah kita," katanya.

Common Seas berupaya mengurangi aliran sampah plastik yang berdampak buruk bagi masyarakat Indonesia.

Common Seas mendukung Pemerintah Indonesia untuk melaksanakan rencana aksi nasionalnya. "Kami bertujuan mengurangi penggunaan popok sekali pakai secara dramatis yang saat ini menyumbang 50% dari sampah plastik yang ditemukan di saluran air setempat."

Sampah plastik meluap di beberapa sungai di Jawa Timur, yang berdampak pada kesehatan dan mata pencaharian jutaan orang.

 BACA JUGA:Mantan Penjual Gorengan Ubah Sampah Plastik dan Minyak Goreng Jadi Energi Terbarukan

Pemerintah Indonesia sendiri telah berkomitmen mengurangi plastik dan polutan laut lainnya hingga 70% pada tahun 2025.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

COO Common Seas Indonesia, Celia Siura, menyatakan, berdasarkan pengamatannya di sepanjang sungai Brantas telah secara langsung melihat kerusakan lingkungan, sosial, dan ekonomi yang disebabkan oleh masuknya aliran sampah plastik ke saluran air.

"Terdapat 1,5 juta sampah popok sekali pakai yang dibuang di Sungai Brantas setiap harinya. Gambaran ini menunjukkan bagaimana sampah plastik dapat berurai serta mencemari suplai air dan darah kita," kata Celia.

CEO Common Seas, Jo Royle mengatakan, masyarakat berhak mengetahui dampak plastik ini terhadap tubuh. "Kita tahu bahwa orang-orang mengkhawatirkan keberadaan partikel plastik dalam darah mereka dan mereka ingin mengetahui lebih banyak terkait hal tersebut," kata Royle.

Mikroplastik telah terbukti menyebabkan peradangan, masuk ke dalam plasenta, dan menumpuk di organ tubuh manusia. Ketika planet semakin dipenuhi oleh plastik, penghuni bumi juga semakin terpapar. Harus berapa banyak plastik lagi yang akan ditanggung oleh planet dan tubuh manusia?

“Kita harus mengurangi paparan kita terhadap plastik. Pemimpin dan pengusaha harus mengurangi produksi plastik secara signifikan dengan berinvestasi pada alternatif plastik dan sistem penggunaan ulang," tambahnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini