Share

Jamaah Haji Berpotensi Pulang ke RI Bawa BA.4 dan BA.5, Apa Solusinya?

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Jum'at 24 Juni 2022 08:25 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 24 481 2617276 jamaah-haji-berpotensi-pulang-ke-ri-bawa-ba-4-dan-ba-5-apa-solusinya-MsbPc1ftx4.jpg Jamaah haji di Tanah Suci (Foto: About islam)

DIBUKANYA kembali akses ibadah haji di Tanah Suci menimbulkan risiko kenaikan kasus Covid-19, khususnya varian BA.4 dan BA.5. Terlebih, ada kekhawatiran jamaah dari berbagai negara ada yang tidak ketat protokol kesehatan dan ini membahayakan jamaah lain.

Terlebih jika jamaah tersebut berasal dari negara dengan kasus BA.4 dan BA.5 tinggi. Kelengahan jamaah haji dalam memakai masker misalnya, itu akan memberi dampak nyata bagi jamaah lain.

 varian BA.4 dan BA.5

Risiko ini coba di-capture DR.dr. M. Athoillah Isfandiari, M.Kes, Ahli Epidemiologi Universitas Airlangga, bahwa ketidakpatuhan jamaah haji dari berbagai negara akan memicu potensi jamaah haji Indonesia kembali ke Tanah Air bawa oleh-oleh BA.4 dan BA.5.

"Sebanyak 4 juta orang berkumpul di satu tempat yang sama, mungkin banyak yang tidak pakai masker, ini memicu risiko penyebaran BA.4 dan BA.5. Alhasil, jamaah haji Indonesia bisa saja membawa oleh-oleh BA.4 dan BA.5 setelah menjalankan ibadah haji," katanya di Webinar PB IDI, kemarin.

 BACA JUGA:Dokter Paru Prediksi Kasus Varian BA.4 dan BA.5 Bisa Tembus Hingga 20 Ribu

Adanya risiko ini menurut dr Athoillah, bisa ditekan potensinya oleh pemerintah Indonesia, khususnya petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) di pintu kedatangan jamaah haji. Ada 2 rekomendasi yang ditawarkan PB IDI untuk menekan risiko tersebut.

Pertama adalah meningkatkan pengawasan surveilans dilihat dari gejala klinis jamaah haji. Artinya, ketika gejala tidak muncul, tidak terlihat gejala, maka bisa dilakukan karantina 3 hari bagi jamaah haji.

"Itu seperti prosedur karantina di era Omicron saat puncaknya terjadi. Nah, setelah 3 hari karantina dan jamaah haji tidak menunjukkan gejala klinis Covid-19, mereka baru dipersilahkan kembali ke daerah asal," ungkap dr Athoillah.

Rekomendasi kedua adalah jika jamaah haji setibanya di Indonesia memperlihatkan gejala Covid-19, maka segera lakukan tes PCR. "Ada bagusnya lagi dilakukan whole genom sequencing (WGS)," tambahnya.

"Dua cara itu menurut kami bisa membendung penyebaran BA.4 dan BA.5 di Indonesia," terang dr Athoillah.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini