Share

3 Buku dengan Genre Self-Help, Cocok untuk Pengembangan Diri

Tim Okezone, Jurnalis · Senin 01 Agustus 2022 19:34 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 01 612 2640132 3-buku-dengan-genre-self-help-cocok-untuk-pengembangan-diri-3h2dJGxisw.jpg Ilustrasi Buku. (Foto: Shutterstock)

LITERASI membaca di Indonesia memang disebut masih rendah. Padahal, banyak buku yang sangat relate dengan keadaan saat ini. Salah satunya adalah buku self-help yang ditulis dengan tujuan mendidik pembacanya tentang cara menangani masalah pribadi.

Genre buku tersebut berasal dari buku terlaris berjudul Self-Help yang diterbitkan pada tahun 1859 karya Samuel Smiles. Sementara itu, buku-buku tersebut juga dikenal dan dikategorikan di bawah istilah yang lebih kontemporer yaitu buku "self-improvement".

Berikut ini adalah buku-buku self-help yang diracik mengais isu dan keadaan dalam diri maupun sekitar dengan maksud menjadi sebuah medium bagi pembacanya untuk dapat mengenali dan mengembangkan dirinya sendiri.

THE ART OF SOLITUDE: What I Think About When I'm on My Own oleh Desi Anwar

Buku Self Help

Buku yang ditulis oleh penulis Indonesia ini memiliki edisi bahasa inggris yang cukup terkenal di kalangan pembaca Indonesia. Pandemi Covid 19 telah mengajarkan kita coping mechanism untuk diri sendiri. Kita jadi memiliki lebih banyak waktu untuk introspeksi dan mengenal kembali dengan diri kita sendiri karena berkurangnya interaksi sosial.

Ketika dimaknai dan diresapi sepenuhnya, isolasi dapat menjadi bentuk seni yang instruktif dan bersifat menyembuhkan. Di buku ini, Desi Anwar menunjukkan bahwa kesendirian bukanlah sebuah cobaan atau derita yang harus ditakuti maupun dijauhi. Konten yang disampaikannya merupakan sekumpulan renungan dan ide unik yang terjadi pada masa pandemi ini.

Berani Tidak Disukai oleh Ichiro Kishimi dan Fumitake Koga

Buku Self Help

Ditulis oleh dua penulis kenamaan Jepang, Berani Tidak Disukai atau The Courage to Be Disliked, membahas bagaimana cara mengakses kekuatan yang sudah kita miliki untuk menjadi versi diri yang terbaik dan paling benar, mengubah arah hidup, dan menemukan kebahagiaan sejati.

Ichiro Kishimi dan Fumitake Koga menunjukkan bagaimana kita dapat memiliki kebebasan untuk memilih masa depan kita sendiri dan merangkul perubahan menggunakan pandangan Alfred Adler, salah satu dari tiga raksasa psikologi abad ke-19 bersama Freud dan Jung.

The Art of Thinking Clearly oleh Rolf Dobelli

Buku Self Help

Dalam bukunya, Rolf Dobelli membawa kita pada kasus-kasus ilustrasi bias kognitif, yang merupakan kesalahan dasar dalam penalaran yang kita lakukan setiap harinya.

Contohnya apakah kita sedang menghadapi masalah pribadi; mencoba untuk menghemat uang atau menghasilkan uang; atau mencari tahu apa yang kita inginkan dalam hidup dan cara terbaik untuk mencapainya.

Kita akan diarahkan untuk mengubah cara berpikir dan mengubah cara pemembuatan keputusan. Semuanya dibahas secara rapi semuanya dibahas rapi dalam buku self-help ini.

Ingin tahu lebih lanjut tentang first class Lifestyle, silakan klik HighEnd-Magazine.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini