Share

Umur Berapa Anak Bayi Boleh Makan Nasi?

Martin Bagya Kertiyasa, Okezone · Selasa 15 November 2022 17:33 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 15 298 2708083 umur-berapa-anak-bayi-boleh-makan-nasi-PVB1WchHhH.jpg Ilustrasi Pemberian MPASI. (Foto: Shutterstock)

KETIKA sudah berusia di atas 6 bulan, anak-anak memang tidak lagi mendapatkan nutrisi yang cukup hanya mengandalkan Air Susu Ibu (ASI) saja. Oleh karena itu, mereka butuh asupan makanan lain yang juga dikenal sebagai Makanan Pengganti ASI (MPASI).

Tapi, tidak sedikit orangtua yang kurang memahami tahapan makan bayi. Mengingat nasi adalah sumber makanan pokok, inginnya bayi buru-buru ikut diberikan nasi. Untuk awal fase MPASI, orangtua dapat memberikan makanan yang lunak, halus, dan encer (dalam bentuk pure) kepada bayi.

Setelah mampu beradaptasi dengan baik, orangtua dapat memberikan MPASI yang memiliki tekstur sedikit lebih kasar, contohnya bubur yang dicampur sayur. Pada fase ini, tidak sedikit pula orangtua yang buru-buru langsung memberikan MPASI berbentuk nasi utuh pada si Kecil.

Sedari awal MPASI, yaitu mulai usia 6 bulan, Mama sebenarnya sudah bisa memperkenalkan nasi sebagai salah satu jenis MPASI. Hanya saja, nasi yang diberikan bukanlah nasi utuh, melainkan dalam bentuk yang lebih halus seperti bubur sehingga mudah untuk ditelan.

MPASI

Seiring bertambahnya usia anak, tekstur makan pun turut berubah yang nantinya akan sama dengan makanan keluarga. Tidak ada patokan kapan bayi boleh diberikan makan nasi. Secara umum pada usia 9-12 bulan, anak sudah bisa belajar makan dengan tekstur yang lebih kasar.

Usia 9-10 bulan bisa dimulai dengan memberikan bubur kasar dan nasi lembek. Lalu usia 11-12 bulan, bayi belajar makan nasi utuh dalam MPASI-nya. Nasi dapat diberikan sejak awal pemberian MPASI, yang terpenting orangtua memperhatikan teksturnya.

Orang tua bisa melatih anak untuk naik tekstur setiap bulannya, disesuaikan dengan kemampuannya. Apabila saat mengubah tekstur dari nasi lembek ke nasi utuh anak masih kesulitan, jangan paksakan.

Berikut ini tanda-tanda bayi siap menerima MPASI yang bisa diperhatikan, seperti dilansir dari KlikDokter:

- Bayi mampu menahan kepala dan leher sehingga tetap tegak

- Memiliki kemampuan untuk duduk sendiri atau dengan sedikit bantuan

- Refleks menjulurkan lidah berkurang dan kemampuan menelan bertambah

- Koordinasi antara mata, tangan, dan mulut baik sehingga bisa mengarahkan makanan ke dalam mulut

- Memiliki ketertarikan dengan makanan orang lain

Baca Juga: Saatnya Anak Muda Bangkit Bersama untuk Indonesia Bersama Astra

Kemampuan makan bayi usia di bawah 1 tahun pasti tidak sebaik dengan anak-anak yang lebih besar dan dewasa. Untuk itu, saat pemberian MPASI, orangtua perlu memperhatikan tektur makanannya. Hal ini bertujuan untuk mencegah tersedak.

Orang tua bisa memberikan nasi dengan tekstur yang lembek terlebih dahulu, setelah mahir barulah bisa naik menjadi nasi utuh. Jangan lupa potong sayur dan lauk menjadi lebih kecil dan mudah digenggam.

Nasi bisa menjadi pilihan sumber karbohidrat untuk MPASI. Tapi, sumber karbohidrat lainnya juga perlu diperkenalkan, misalnya kentang, jagung, hingga mie. Selain itu, tetap variasikan sayuran dan lauk agar kecukupan nutrisi si Kecil tetap terpenuhi.

Itulah penjelasan mengenai umur berapa bayi boleh makan nasi. Jadi, nasi dapat menjadi salah satu sumber MPASI karena pada dasarnya sejak usia 6 bulan, si Kecil sudah bisa diperkenalkan berbagai macam makanan termasuk kerbohidrat.

Hanya saja, perhatikan teksturnya saat akan memberikan nasi sebagai MPASI. Orangtua bisa mulai memberikan nasi dari tekstur halus, lembek, lalu baru menjadi nasi utuh.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini