Share

Apa Itu Pmo, Bahasa Gaul yang Sering Digunakan di Medsos

Tim Okezone, Okezone · Kamis 26 Januari 2023 00:15 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 25 612 2752755 apa-itu-pmo-bahasa-gaul-yang-sering-digunakan-di-medsos-oquk0Ank0m.jpeg Apa Itu PMO (Foto: TeachHUB)

APA itu PMO akan dibahas dalam artikel ini. Ada banyak istilah ataupun singkatan anak muda yang beredar di media sosial. Yang saat ini sedang hangat dibahas yaitu PMO.

Istilah atau singkatan PMO sering digunakan di media sosial khususnya Tiktok. PMO sendiri adalah singkatan dari Porn, Masturbate dan Orgasm.

Tentu saja istilah ini sangat erat dengan hal yang berbau pornografi. Seluruh kata itu berhubungan erat satu sama lain.

Apa Itu PMO

(Apa Itu PMO, Foto: TeachHUB)

Saat seseorang menonton atau menyaksikan konten dewasa, mendorong keinginan untuk melakukan masturbasi hingga terjadi orgasme. Ini yang kemudian disingkat menjadi PMO.

Istilah PMO sendiri baru beberapa tahun ke belakang ini menjadi populer. Namun kegiatan tersebut sudah dilakukan orang sebelum istilah PMO lahir.

Hobi menonton film porno alias video porno dapat menyebabkan rasa ketagihan untuk terus menontonnya. Selain ketagihan, timbul juga perasaan senang setelah usai menyaksikan video porno.

Rasa senang akan hal tersebut, ternyata dipengaruhi oleh hormon yang ada di dalam tubuh manusia yang disebut dopamin.

Dopamin merupakan zat kimia yang dilepaskan di otak yang membuat kamu merasa baik. Memiliki jumlah dopamin yang tepat penting untuk tubuh dan otak, dikutip dari Health Direct.

Namun, harus hati-hati karena kelebihan hormon dopamin imbas dari sering menonton video porno, dapat menyebabkan beberapa dampak dikutip dari Prestige Mens Medical.

1. Menghilangkan diri dari realitas dan sensasi fisik

Salah satu pengaruh terbesar pornografi pada pria adalah desensitisasi, yakni proses serupa yang terjadi saat menonton atau memainkan banyak film dan video game kekerasan dari waktu ke waktu. Otak mulai mengubah persepsi tentang apa yang dianggap normal dan bisa diterima, yang mengarah pada konsep realitas yang miring.

2. Disfungsi ereksi

Pria yang sering menonton film porno, disebutkan sering menghadapi kesulitan mempertahankan ereksinya atau yang dikenal sebagai disfungsi ereksi. Tim Jacobs, medical doctor dari University of Antwerp, menyebutkan ini karena masalah pada pembuluh darah atau saraf penis. Tingkat gairah yang ditimbulkan oleh pornografi melalui konten ekstrem sering kali tidak sebanding dengan hubungan seksual di kehidupan nyata.

Alhasil, pria yang kecanduan pornografi menjadi mati rasa dan tidak peka terhadap rangsangan dalam kehidupan seksual mereka yang sebenarnya.

Baca Juga: Ikut Acara Offline BuddyKu Fest, Cara Jadi Content Creator Handal Zaman Now!

Baca Juga: Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Solusi PowerEdge Gen 15 Server

Follow Berita Okezone di Google News

3. Kecanduan pornografi

Saraf neurologi di dalam otak akan secara sederhana memberitahu untuk membentuk sebuah kebiasaan, sehingga terjadi pengulangan tindakan menjadi semakin mudah setiap saatnya. Sayangnya, tak banyak orang yang menyadari bahwa kecanduan menonton pornografi juga berdampak merusak pada hubungan pribadi, terutama dengan pasangan. Bisa terjadi penurunan kepuasan dalam pernikahan, dan juga berkurangnya keterikatan emosional dengan pasangan.

4. Efek fisik dan emosional

Suatu studi baru-baru ini mengaitkan adanya peningkatan penggunaan pornografi dengan peningkatan kasus disfungsi ereksi (DE). Dari survei terhadap 3.267 orang pria, sekitar 30-40 persen pria yang menonton film porno 40 menit per hari mengalami DE, dibandingkan dengan 10 persen pria yang menonton kurang dari 30 menit per minggu. Selain itu, bisa juga menimbulkan hubungan yang rumit antara tindakan fisik dan emosi diri seseorang. Pornografi tidak memberikan konteks romantis apa pun.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini